Back to home page

Jika Saya Mati

09 Januari 2008 • 26 Komen Cetak Chenta!
Writer's block


Setiap penulis yang mengambil serius pada apa yang ditulisnya pastinya sesekali akan dikunjungi oleh satu penyakit yang dinamakan Writer's block yang mana ia ditakrifkan oleh Wikipedia sebagai:
Writer's block is a phenomenon involving temporary loss of ability to begin or continue writing, usually due to lack of inspiration or creativity... Writer's block can be closely related to depression and anxiety, two mood disorders that reflect environmentally caused or spontaneous changes in the brain's frontal lobe.

Saya sedang mengalami Writer's block buat kesekian kalinya. Apabila ia berlaku, saya tidak mampu untuk menyiapkan tulisan yang saya mulakan. Idea ada banyak di kepala, tetapi ia tidak boleh untuk diterjemahkan ke dalam bentuk tulisan. Akibatnya, berdozen-dozen tulisan saya yang tersadai dalam bentuk draf akibat diserang sindrom Writer's block sepanjang 3 tahun saya menulis di blog ini.

Writer's block ini jugalah biasanya yang menjadi sebab mengapa ramai penulis novel yang tiba-tiba tidak menulis selama beberapa tahun.


JIKA SAYA MATI

Kalau saya mengalami sindrom Writer's block ini, maka saya boleh memberitahu kepada pembaca bahawa saya tidak akan menulis buat beberapa ketika. Jadi mereka tidak akan berasa pelik jika tiada tulisan terbaru dari saya. Tapi apa pula akan jadi jika saya mati?

Mungkin satu-satunya cara untuk pembaca blog ini tahu bahawa Tawel Sensei sudah mati adalah melalui blog rakan-rakan saya yang lain. Namun cara ini tidak semua orang akan tahu. Mungkin juga mereka sendiri akan faham apabila tiada tulisan terbaru dari saya selama beberapa tahun, malah segala komen pembaca juga tidak dipaparkan. Ini juga tidak berapa tepat kerana boleh sahaja saya membuat keputusan untuk tidak menulis dan tidak memaparkan sebarang komen pembaca.

Saya ada seorang kenalan maya. Kita namakan dia Mukhlis. Sesiapa yang sudah mengikuti blog ini dalam tempoh masa yang lama mungkin akan mengenali siapa Mukhlis ini kerana dia akan singgah dan memberikan komen di sini sekali-sekala. Mukhlis memiliki sebuah blog juga. Tiba-tiba beberapa hari yang lepas, di blog Mukhlis sudah tidak terdapat apa-apa tulisan lagi. Apa yang tinggal cumalah gambar sebuah kubur yang bertulis Al-Fatihah Buat Mukhlis. Walaupun sebenarnya dia tidak mati, malah masih sihat walafiat, tetapi ia akan membuatkan pelawat baru dan lama tertanya-tanya adakah benar bahawa Mukhlis sudah pun meninggal dunia, atau ia dongeng semata-mata?

Oleh itu, kadang-kala saya berharap agar servis Blogger ini memiliki satu plug-ins atau pun widget yang boleh memberitahu secara automatik kepada pembaca bahawa tuan punya blog ini sudah pun meninggal dunia. Saya namakan widget ini Widget Kematian.

Widget Kematian ini akan memaparkan satu tulisan yang sudah dibuat awal-awal lagi oleh tuan punya blog sebelum dia meninggal dunia. Widget Kematian ini pula hanya akan diaktifkan secara automatik apabila tuan punya blog itu sudah tidak login ke dalam Google Account (yang juga merupakan Blogger Account) selama 1 tahun.

Idea yang cukup baik bukan? Dengan menggunakan widget ini, maka apabila saya mati, setahun selepas itu akan ada satu pos yang bertulis misalnya:
Assalamualaikum para pembaca yang dihormati.

Setiap yang bernyawa pasti akan merasai mati. Ketahuilah bahawa sesungguhnya saya, iaitu Tawel Sensei sudah pun meninggal dunia kira-kira 12 bulan yang lalu. Setahun sesudah saya menghembuskan nafas yang terakhir, kini saya hanyalah sekadar tulang-temulang dan rangka reput yang tertanam di bawah tempat kamu berjalan. Betapa hinanya saya ini di sisi Allah.

Sesungguhnya tidaklah saya bangkit dari kubur semata-mata untuk menyiapkan tulisan yang benar-benar terakhir di blog ini. Mana mungkin saya bangkit semula dari kubur memandangkan dunia masih belum kiamat lagi. Kalau pun saya boleh bangkit semula sebelum ketibaan kiamat, maka adalah lebih baik saya melakukan lebih banyak amal-amal soleh daripada menulis di sini.

Sebenarnya rahsia bagaimana saya boleh melakarkan entri terakhir ini setahun sesudah saya mati adalah dengan menggunakan Widget Kematian yang seolah-olah berfungsi sebagai 'wasiat' di alam maya ini. Sudahkah anda menggunakannya?

Tidak banyak yang saya boleh wasiatkan kepada para pembaca blog ini yang saya hormati selalu. Cuma, ambillah apa-apa yang bermanfaat dari blog ini dan saya juga ingin meminta maaf zahir dan batin atas segala salah silap saya sepanjang saya menulis di blog ini. Kalau rajin, sedekahkanlah saya bacaan al-Fatihah sekurang-kurangnya sekali. Kalau lagi rajin, surah al-Baqarah pun boleh juga.

Kita mungkin tidak berkongsi rumah yang sama, sekolah yang sama dan lubang kubur yang sama. Namun mudah-mudahan kita akan berkongsi syurga yang sama.

Sekian. Moga kita berjumpa di Alam Barzakh.

Yang telah pun menghembus nafas terakhir,
Tawel Sensei

APABILA MANUSIA MEMBENCI KEMATIAN

Berbincang tentang bab kematian memang boleh memuramkan suasana. Orang putih (baca: bukan Islam) adalah antara golongan yang paling benci kepada perbincangan-perbincangan seperti ini.

Di kala ini, saya selalunya berasa bangga menjadi Muslim. Orang Islam selalunya lebih cool apabila masuk bab-bab kematian ini (Saya ada menulis serba-sedikit tentang kematian dalam Kisah Si Padang Jawa). Orang Islam memahami bahawa kematian cumalah satu fasa yang perlu ditempuhi untuk menuju ke negeri abadi. Orang Islam yang takut mati cumalah terdiri dari kalangan mereka yang banyak melakukan dosa sahaja.

Namun biasanya semua orang memang tidak suka mati. Orang yang berharap kepada syurga Allah pun kalau boleh tak mahu mati. Kalau boleh, syurga itu mahu dicapai tanpa perlu melalui keperitan azab sakaratul maut.

Realitinya, semua orang akan mati. Bagi umat Islam, selalu memikirkan tentang kematian boleh menjadikan kita lebih peka dan fokus kepada kehidupan ini. Kita adalah pemandu kepada kehidupan yang fana ini. Apa akan jadi kepada seorang pemandu yang tidak memfokuskan perhatiannya kepada kereta yang dipandu dan jalan yang sedang dilaluinya? Apa akan jadi pada pemandu ini jika dia terlelap selama 2 saat sahaja ketika keretanya meluncur pada halaju 100 km/jam? Kemalangan.

Maka oleh kerana tiada peluang kedua sesudah roh meninggalkan jasad, maka kita perlu berusaha menjauhi perkara-perkara maksiat. Kadang-kadang satu dua maksiat yang kita lakukan akan meninggalkan bintik hitam yang sangat kuat lekatnya pada hati.

Kalau selama ini hati dan tubuh kita berlumuran dengan maksiat, akan sentiasa ada peluang untuk kita membersihkannya selagi nyawa masih berada di badan dan selagi matahari tidak terbit di ufuk Barat. Kita masih belum terlambat. Mari jadikan permulaan 1429 Hijrah ini sebagai titik permulaan untuk kita melakukan muhasabah diri.
"Setiap anak Adam melakukan kesalahan dan sebaik-baik orang yang bersalah adalah mereka yang bertaubat."
(Hadis riwayat Imam Tirmidzi)


VOYAGE

Walaupun saya kata saya sedang mengalami writer's block, tetapi saya tidak tahu mengapa saya boleh juga menyiapkan tulisan yang ini.

Mungkin semangat ini datang selepas saya menonton filem Le Grand Voyage malam semalam. Sekarang saya faham apakah sebenarnya voyage terbesar hidup ini. Ia bukan ke London, bukan ke Istanbul, bukan ke Mekah, dan bukan juga ke Madinah.

Voyage terbesar adalah ke Akhirat. Sama ada pengakhiran ini adalah neraka atau pun syurga, hanya amal soleh dan rahmat Allah yang mampu menentukannya. Dari Allah kita datang dan kepada-Nya jua kita akan kembali.

Harap-harapnya saya berjaya mengatasi Writer's block ini. Jika tidak, maka gersanglah blog ini selama beberapa minggu (atau bulan, atau tahun).

Saya sudahi tulisan ini dengan lagu Dabus Rohani dendangan Kopratasa:



Lirik Dabus Rohani - Kopratasa:

Baju putih, selendang putih,
Mari dibawa pergi sembahyang.

Allah kasih, Muhammad kasih,
Rasulullah terlalu sayang.

Ertikan kehidupan ini,
Ucapkan syukur kepada-Nya,
Rabbul 'Izzati Tuhan sesungguhnya,
Pasrah dan redha akar insani.

Waktu hidup di dunia,
Janganlah leka terpesona,
Oleh jaring segala kepalsuan.

Dengan wajah keindahan,
Tabir halus yang mengasyikkan,
Terkapar hayat sampai ke akhirnya.

-------
Kredit:
1) Gambar Writer's Block

26 Komen Tambah Komen↴

Penulisan yang cukup indah dan idea yang cukup menarik. hehe

Wahai Sensei, hamba pun kenal si "Mukhlis" tu, dan hamba ingat lawak apa la yang dia buat meletakkan gambar macam tu kepada blognya. Malah pada profail/channelnya di Youtube pun ada "lawak" yang sama.

Sekarang baru hamba mengerti dia kena penyakit "Writer's Block" rupanya ya? Jangan Sensei buat lawak macam tu jugak sudah la.

Wah, teringat pada seorang lagi Blogger, nama blognya bermula dengan "Epilog". Hamba suka juga ke blognya. Kasihan hamba kerana sekarang hamba sudah tiada "kebenaran" untuk membaca blognya lagi.

Idea widget tu pun bagus juga, bukan setakat untuk Blog, malah kalau ada untuk Friendster pun bagus juga. Bolehlah kita tahu sama ada tuan profail berkenaan sudah "Qolu", atau sudah "dicuri" kata laluan ke akaunnya, ataupun sudah ditangkap di luar negara atas tuduhan menyeludup dadah.
.
.
.
.
.
Hamba setuju bahawa orang putih memang tak suka kematian. Bahkan kalau dalam siri animasi mereka, perkataan "mati" (die, dead, death) merupakan antara perkataan taboo yang tak boleh digunakan dalam dialog antara watak dalam kartun berkenaan (kena ganti dengan perkataan lain yang boleh digunakan untuk mengatakan seseorang itu sudah mati, seperti perkataan gone sebagai contoh).

Watak Lt. Horatio Caine dari CSI: MIAMI juga tak suka kematian. Sebolehnya dia akan cuba sedaya upaya untuk memastikan mangsa yang ingin diselamatkannya itu hidup, dan akan sangat "mendendami" penjenayah yang menyebabkan kematian mangsa berkenaan, terutamanya kalau mangsa itu seorang kanak².

Kalau dalam komik pula, watak Batman juga bukan setakat tak suka kematian, malah memang anti dengan hukuman bunuh ke atas penjenayah.

Begitu juga dengan watak Superman. Tapi yang lucunya, Superman bersikap sedemikian HANYALAH setelah dia sendiri bertindak membunuh (ya, tak seperti Batman, Superman PERNAH membunuh) tiga orang penjenayah dari planet asalnya. Tindakannya itu kemudiannya menghantuinya sehinggakan dia "bersumpah" untuk tidak akan "mencabut" nyawa sesiapa lagi (termasuklah nyawa tumbuhan!).

Malah kalau dia betul² marah dengan seseorang penjenayah (yang diketahuinya sudah membunuh ramai orang), dia akan menjerit "No one's gonna die today!" (atau lebih kurang macam itu kot ayatnya, dah lama tak baca komik Superman, kui kui kui!).

Begitulah "ekstrim"nya prinsip orang putih terhadap konsep kematian.
.
.
.
.
.
Oho, maaf merapik. Diharap komentar hamba ini berkaitan dengan entri Sensei la ya? :D

salam.

aku rasa blog yang ada gambar kubur dengan bertulis "Alfatihah buat sipolan" pastinya blog bidaah, pasal ziarah blog telah dibarukan dengan ziarah kubur secara maya. dah tu suruh baca alfatihah pula masa ziarah blog. bidaah.

aku harap blog keretamayat akan pergi ke blog kubur juga. Dan entri paling bijak dalam blog adalah entri mengingatkan mati.patutlah blog keretamayat popular. tapi blog yang paling bijak lagi bila nampak penulisnya sudah mati terkubur. insaf terus!

siapa kata blogger no fear? fear to Allah! kita pasti mati. awasi tulisan.

wassalam.

Cool la widget kematian. bila nak ada di pasaran? ^^

Salam awal muharram =)

Wahai Convoy, rasanya Mukhlis tu tak kena writer's block. Mungkin ada sebab-sebab yang lain. Wallahu 'alam..tuan punya blog sahaja yang tahu. Blog yang ada 'epilog' tu nampaknya memang telah melabuhkan epilognya yang sebenar. Sad but true..3 tahun menulis di blog ni, banyak juga la pengalaman tengok the rise and fall of the blogs.

Pasal widget tu, kalau ada kat Friendster, nanti tak ada siapa pula nak guna. Mana taknya, bila login Friendster, keluar notifikasi:

My Inbox:
3 Messages
5 Testimonials
2 Friend Requests
3 Friends Died

Ada berani kaa?

Bluecrystaldude, terima kasih untuk komen yang rasanya pertama kali di sini.

MFR, memang dahsyat blog tu. Insaf juga aku rasanya, lagi-lagi dah lama tak tengok kubur Muslim. Ish2..

Kaamyl, kalau sudah ada di pasaran, nak ke guna widget ni? Salam Awal Muharram juga :)

salam, eh, penulis epilog tu masih hidup kan?

mardiah

Salam..

Tak sangka ada juga penyakit macam ni yer... Baru saya tahu..

Rasanya macam pernah tanya aje situasi macam ni kat encik tawel kan..

Agaknya, dia pun terkena penyakit ni juga.. Yelah, tengok kat blog dia kata dah mati.. Tapi, ada aje dia tu..

Tersentuh betul bila dengar lagu ni.. Sememangnya, saya sedang mencari lagu ni.. Tapi, tak tahu tajuk lagu ni.. Tak sia-sia saya lawat blog encik tawel hari ni.. Akhirnya, dapat juga saya tahu lagu
ni.. (",)

Salam Ma`al Hijrah 1429 :)

May ALLAH `Azzawajalla preserve and protect U,
keep U strong on the straight path,
forgive Ur sins and make U successful
in this life and the hereafter.

ALLAHumma amiin.

P/s:
إنا لله وإنا إليه راجعون ... الفاتحة

mfrstudio, tak mengapa kalau disuruh baca Fatihah. Jangan buat perhimpunan untuk meratap "kematian" blog itu pulak, sudahlah! Meratap, meraung, menepuk muka, mengoyak baju, hanya untuk sebuah (atau beberapa buah)blog? Bayangkan... ;o)
.
.
.
.
.
Sensei-san! Hoho, memang seram kalau kita login Friendster dan naik mesej macam itu!

Hamba memang dah lama jugak mengikuti si "Mukhlis" tu. Pernah sesekali mengomen di blognya (sebelum zaman hamba membuka akaun di BLOGGER ni lagi. Hamba cuma membukanya buat pertama kali setelah mendapati kita tak boleh komen di BAHRUS SHOFA kalau tiada akaun BLOGGER, hoho!).

Dia tu punya idea yang menarik. Tapi sayangnya (minta maaflah En. "Mukhlis" ya? Harap terima pandangan hamba dengan "IKHLAS"... ;D)...

Di mana tadi? Ah ya, sayangnya hamba lihat beliau tu agak tersangat "idealistik", dan mempunyai pandangan yang agak tersangat "menongkah arus". Akibatnya hamba terasa seperti seolah beliau sentiasa dalam keadaan "bersendirian".

Maka demikianlah pandangan hamba. En. "Mukhlis", sekali lagi hamba memohon seribu kemaafan.

P/S: Semoga cepat "sembuh"! B-)

Ana suka petikan ni. terima kasih...salam dari france

Tanpa Nama

Salam,

hope you will overcome your writers block soon. i hope one day you can pen down your thoughts on the following subjects:-
1. governance in Islam. Do the people shape their leaders or do the leaders shape their subjects? Do we have to have an enlightened society first before we can have an enlightened leader or vice versa?
2. the letter of the law or the spirit of the law? have we lost sight of the true spirit of Islam? if so, how do we begin to revive it in ourselves?

thanks.

SH

Sindrom "writers block" ini memang sering menjangkiti penulis-penulis blog. Alqasam juga.

Sedikit terkeluar topik: Rupanya bukan Tawel Sensei dan "Mukhlis" tu saja yang kena Blok Penulis!

Hamba mendapati laman web A-Lah-Kam-Dot-Net pun sudah "MATI".

Atau lebih tepat lagi sudah ditutup. Tak percaya, cuba ke situ.

Menurut "sifu"nya, dia "terlalu penat" dan "sangat marah", di mana marahnya ialah pada "semua orang".

Oh hairan juga apa krisis mereka? Benarkah ianya ditutup atau kena hack?

Sebab menurut hanya satu bahagian tertentu laman web berkenaan yang mampu dicache oleh Google, hamba mendapati "sifu" berkenaan, sebelum menutup laman berkenaan, seolah seperti sedang menghadapi "krisis dalaman", di mana setiap entri ke "blognya" (barangkali) penuh berunsur amarah, seperti "Ha ha ha ha!" dan beberapa kemarahan yang ditujukan kepada "Ahbash".

Nah, sekarang dia tutup, dan apa yang kelihatan di laman utamanya ialah satu smiley besar yang menunjukkan muka marah (hahha, nama smiley tapi marah?), dan ruang untuk berchatting.

Jadi apakah beliau ini menghadapi Blok Penulis atau sesuatu yang lebih besar? Wallahu a`lam...

Nota tambahan: Tuan sifu laman tu memang tutup sebab "tak tahan daulat"? Atau sengaja nak "test market" (sebab ada ruang chatting di situ, pasti akan ada yang memujuk supaya dibuka balik ka apa ka)?

Yang pasti, ramai juga yang terkena sindrom wabak ni ya?

P/S: Maaf sensei kerana melencong dari topik... =)

Rajin le kome pergi ke Al-Ahkam tu. 100% pasti bukan kena hack. Memang sifu tu sendiri yang buat keputusan macam tu.

Tapi tadi saya tengok dah tak ada macam yang Convoy cakap (ada smiley besar muka marah). Sudah tukar menjadi ini. Tapi Google Cache tidak akan melupakannya ;)

Wallahu'alam sama ada sifu tu kena sindrom yang sama atau pun tidak. Tapi rasanya, memang sifu tu penat dan marah agaknya. Itulah, siapa suruh membawa agenda 'tajdid' dalam perkara-perkara yang furu' dan remeh. Setakat berbincang benda furu' dengan rakan (sebagai contoh pasal batal atau tidak air sembahyang bila sentuh isteri) pun kita dah rasa penat, apatah lagi untuk berdebat dan berhujah secara ilmiah tentangnya.

Hoho, idok le aku rajin ke situnye. Cuma ada satu hari tu, dok "melepak" di blog Sidi Abumuhd, tetiba ada orang pi kaborkan (di chatbox) penutupan laman tu. Tu yang tahu tu.

Baru² ni dok "melepak" kat chatbox laman "tutup" tu, sesaja "perangat" mereka dengan memberikan pautan ke laman² Tajdid Segar. Amboi, dalam tutup tu pun masih ada yang dok seronok menuduh yang tak setuju dengan depa tu sebagai Syiah dan sebagainya. Hamba ni sendiri dah dilabel "Ahbasy" dengan tidak semena²... :P

Dan ada pulak yang nampak macam sedih, menganggap laman tu sebagai "universiti" (oh please!). Seolah macam tiada tempat lain lagi kat dunia ni untuk menimba ilmu. Seolah macam hidup mereka tiada lagi erti setelah ketiadaan laman tu (tapi mungkin juga tu suara orang sarkastik).

Tu la yang hamba pelajari (dengan peritnya) tahun lepas, iaitu internet ni bukan tempat yang "selamat" untuk mencari ilmu.

Tapi apa boleh buat, nampaknya ramai jugak yang dah "sangkut" dengan laman tu, risau jugak jadinya membayangkan berapa ramai yang dok menjadikan laman tu sumber rujukan. Setakat dok masuk laman blog orang ni, boleh kata ramai jugak yang hamba jumpak yang memaut ke laman tu.

Apahal pun, hamba mendoakan agar sifu tu betul bertaubat dan sedar bahawa usahanya selama ini berada di jalan yang salah. Boleh jadi penutupan laman tu perkara yang paling bijak yang dia buat dalam hidupnya.

Boleh jadi ini hasil maqbulnya doa seorang Ustaz yang kita kenal yang memang selama ini sering difitnah oleh geng² di laman tu.

Atau... boleh jadi dia cuma nak test market (ces, taktik, taktik..), dan akan kembali semula nanti, ish ish ish...

P/S: mfrstudio, kamu kata kamu mahu hack laman tu. Apa lagi yang ditunggu? (separa bergurau) =D
Kartun kamu yang terkini sungguh comel! (tengok, gaya bahasa hamba pun dah berbunyi macam dialog komik Jepun terjemahan B. Melayu).

salam, seriously, ape dah jadi dgn penulis epilogsiswa? knape dah x bleh tengok blog tu?

Erm..rupanya ramai yang mengalami sindrom writer's block ni..kalu kita tgk banyak laman dan blog yang kaku sekarang..Termasuk blog saya sendiri (tapi bukan kerana sebab tersebut, tetapi tak cukup masa tangan nak tulis, agaknya sindrom apa pulak ni?)

Tetapi, saya rasa ada baiknya juga kadang-kala sindrom writer's block ni datang..sebab ia turut memberi masa untuk kepala hotak kita untuk berehat dan berfikir mengenai benda2 lain selain apa yang biasa kita fikirkan. Just my opinion.

Owh..dah tengok laman ah-ye-tak-ye.net tu tadi. Cuba tgk link-link yang diletakkan..semuanya 'haru dan sedih' sebab ditutup..malah ada satu laman tu masih lagi guna logo smiley marah tu..hehe..

Allahu'alam

Assalamualaikum... Saya amat-amat tertarik dengan idea Widget Kematian. Memang belum dibuat lagi ke widget seperti ini? Maksud saya, widget yang memerlukan pemilik blog mengaktifkannya setiap hari/minggu/bulan/tahun, yang mana andai tidak diaktifkan, maka akan keluar mesej seperti, "Saya sedang bercuti," atau "Saya tiada akses Internet," atau "Jika anda dapat membaca mesej ini, bermakna saya sudah mati. Al-Fatihah untuk saya."
Memang belum ada ke, Bro Tawel?

Wa'alaikumussalam. Belum ada lagi rasanya. Kenapa, nak develop ke? ;)

Bercita-cita juga, seandainya kemahiran dan masa bukan halangan.

Assalamulaikum buat pembaca budiman

sebelum ni saya tak pernah tahu menahu wujudnya dewan masyarakat ni di pasaran malah baru2 ni tuhan telah memberi rahmat buat saya apabila guru sekelas saya memperkenalkan blog ni kepada saya, bermulalah tergerak hati ni untuk melayari web ni buat pertama kali..
blog ni cukup membuat saya ketagih atas info2 yg dberikan

info yg berkenaan dengan widget kematian tu cukup menyentuh hati saya
sebelum ni juga pernah saya terfikir bagaimana saya ingin memberi tahu kawan2 maya saya sekiranya saya telah tiada lagi

kalau tak keberatan
bagi tahu macam mana mahu membuat widget kematian ni :]]

terima kasih tawel memberikan info2 yg bernas ni..

wassalam

Wa'alaikumussalam dan terima kasih Syikin. Eh tapi sebut tentang Dewan Masyarakat ni, tentang entri ini ke? Siapalah cikgu awak tu agaknya.

Apapun, jangan jadi penagih tegar blog ni dah la ye. Sebab buat masa ni saya tak mampu nak kemaskini blog dengan agak kerap.

---
PS: Bagaimana untuk buat Widget Kematian? Bergantung kepada platform yang kita sasarkan. Kalau hendak buat widget untuk Mac OS X, yang paling penting kena tahu CSS, HTML dan Javascript sahaja. Kalau hendak buat widget untuk Friendster, Blogger dan Wordpress, kena juga tahu XML, AJAX dan mungkin sedikit PHP. XML (dan JavaScript) juga sangat penting kalau kita nak develop widget untuk Google Desktop. Jadi, bergantung.. ;)

salam...

mr.tawel, baru ana tahu tentang penyakit ni.

Anyway, nak tanya sikit, mana boleh dapat cerita Le Grand Voyage tu? boleh bantu ana...

Alfu syukriin

Salam alayk.

Saya suka entri ini.

Credit to budak kampung yang tak duduk di kampung sebaliknya di UK - Kaamyl - yang mempromosi di blog saya.

=)

Oh. betul sekali.
Maksiat tu mmg kene tinggal
dan taubat pun kene taubat nasuha.
(utk diri sendri juge)

Hmm. Penah nyanyi lagu ni mase drjah 5.
insaf jugak:P

Ada komen atau soalan?

Setiap komen insya-Allah dibaca kesemuanya. Dibalas jika perlu. Dibuang jika tak berkaitan. Sekian adanya.