Back to home page

Tweet-tweet

    Tentang Blog Ini

    ...lebih bersifat komentar tentang isu sosial. Blog ini jarang ada entri baru. Ada masa, aku tulis. Tak cukup masa, aku tak tulis.
    Oleh Tawel SenseiHubungi

    Hembusan boleh dilanggan secara
    e-mel atau pun RSS. (?)


    12 Tahun Hembusan

    19 Mei 2016 • 7 Komen
    Agak terkejut apabila blog ini tiba-tiba dapat komen: "Betul blog ini sgt bagus patut diteruskan dah berbelas tahun ia wujud baru skrg saya tau...kipidap dongibab" 

    Dan sebenarnya, ada banyak lagi komen yang meminta saya menulis kembali. Cuma saya tersentak bila komen yang kali ini menyatakan blog ini sudah berbelas tahun.

    Hari ini di tahun 2016, usia blog ini menjangkau 12 tahun rupanya. Banyak kenangan pahit manis sewaktu aktif menulis. Sesudah 4 tahun gersang tanpa secalit tulisan, hari ini saya coretkan sedikit aksara di blog ini.

    1. Ya saya memang tidak aktif menulis blog buat masa ini. Sebab slogan blog ini "Bukan Repekan Meraban", maka selalunya tulisan saya mengambil masa yang panjang untuk disiapkan bagi memastikan fakta saya tidak merepek lagi meraban.

    2. Hari ini sangat berbeza berbanding dengan zaman kegemilangan blog. Ini zaman ketagihan Like dan Retweet. Zaman ini majoritinya cuma Like tanpa membaca pun apa yang dia Like.

    3. Ramai blogger sudah tidak menulis di platform blog lagi. Semuanya sudah berpindah ke Facebook terutamanya. Mungkin di sana sebab karya lebih mudah tersebar dan viral, di samping teknologi Facebook yang lebih memudahkan penggunanya.

    Mungkin masih ada yang gigih menulis sehingga sekarang. Dan sekurang-kurangnya saya tahu satu dua blogger sezaman saya yang masih menulis blog sehingga hari ini. Inilah blogger sejati yang menulis betul-betul kerana minat. Bukan kerana mahu meraih populariti.

    Terima kasih kepada pembaca setia yang kadang-kadang mengharapkan saya menulis kembali. Kalau ada blogger sezaman yang masih aktif, kasi habaq sikit di ruangan komen.

    Dan ada ke agaknya pembaca lama blog ini yang masih setia menanti?
    ¶ Teruskan membaca entri ini »

    Baju Raya Baru

    22 Julai 2012 • 19 Komen
    Setiap kali raya, setiap kali itulah dilema. Dilema sama ada perlu beli baju raya baru atau tidak untuk tahun ini. Maksud saya, baju hari raya yang pertama. Bagi lelaki, biasanya tentu baju kurung Melayu.

    Dave Ramsey, The Total Money Makeover: A Proven Plan for Financial Fitness


    Betul, memang sunat berbaju raya baru setiap tahun.

    Tapi cuba kita renung: Rasulullah walaupun menganjurkan kita untuk memakai pakaian baru setiap kali tibanya 1 Syawal, namun Baginda juga seorang yang sangat zuhud dalam bab berpakaian. Jika ada yang koyak di sana-sini, Rasulullah sendiri yang jahit dan tampal; tidaklah terus ia dibuat lap kaki hanya kerana ia sudah koyak.

    Memiliki pakaian baru di zaman itu adalah sesuatu yang sangat jarang-jarang berlaku bagi golongan kebanyakan. Maka bila tibanya Syawal, inilah masanya untuk membeli pakaian baru. Dan ia kemudian akan dipakai dengan sangat kerap sehinggalah tiba Syawal yang berikutnya.

    Nah, bandingkan dengan kita pula. Sesudah raya, berapa ramai di antara kita yang terus memakai baju Melayu itu sekurang-kurangnya seminggu sekali? Benar, kita boleh berhujah yang baju Melayu baru ini boleh digunakan untuk solat. Tapi bagaimana pula dengan koleksi baju Melayu daripada raya-raya sebelumnya yang sudah pun merimbun di gerobok?

    Sementelahan lagi, oleh kerana baju Melayu ini lazimnya hanya digunakan untuk solat atau ke kenduri (ada ke yang guna untuk main bola?), maka ia susah untuk jadi lusuh dan buruk. Baju raya yang saya beli 10 tahun dahulu, masih lagi cantik biarpun ia agak kerap digunakan. Itu pun hanya "bajunya" yang saya gunakan. Dan saya sendiri sudah lupa bilakah kali terakhir saya memakai "seluarnya".

    Maka mari kita melihat isu ini dari sudut yang lebih luas: Apa guna membeli baju Melayu baru setiap kali Syawal jika pada akhirnya ia digunakan 2-3 kali sahaja setahun? Adakah ini benar-benar sunnah, atau pun suatu pembaziran bertopengkan "sunnah"?

    Apa yang pasti, di Syawal yang mendatang ini, baju hari raya pertama saya adalah daripada tahun lepas. Sampinnya pula tetap sampin yang telah saya gunakan selama 10 tahun berturut-turut.

    Andai majoriti manusia semua berfikiran macam saya, mahu jatuh ekonomi dunia ini. Tapi apa guna ekonomi kencang yang bertiangkan pembaziran?
    ¶ Teruskan membaca entri ini »

    Utusan Kantoi Lagi: Edisi Mayat Suci

    11 Februari 2012 • 14 Komen

    Masih ingat lagi bagaimana tidak lama dahulu Utusan pernah kantoi padamkan logo Barisan Nasional pada sebuah payung?

    Kali ini kisahnya lebih kurang sama; bezanya, benda yang tidak ada, telah diada-adakan. Selalunya teknik jurnalisme murahan seperti ini digunakan oleh akhbar tabloid sahaja. Tapi entah bagaimana, akhbar teras pemikiran Melayu ini turut terkena perciknya.

    Perhatikan artikel bertajuk "Jenazah wanita masih utuh, berbau wangi".



    Berita luar negara ini adalah cuplikan dari Okezone.com. Dan jika anda pergi ke sumber asal artikel ini di sana, ini sahaja yang anda dapat lihat:



    Maka dari mana pula datangnya gambar mayat dalam artikel cap Utusan itu?

    Pada mulanya, saya terkejut juga melihat gambar mayat "yang masih utuh dan wangi" itu. Ini kerana saya 100% yakin pernah melihat gambar ini dalam sebuah buku (yang tidaklah pula saya ingat tajuknya). Maka masakan pula boleh gambar itu adalah gambar mayat wanita tersebut.

    Dan apabila menyedari tiada gambar mayat tersebut di artikel asal, maka sahihlah Utusan sudah tokok tambah berita. Mungkin untuk menyedap berita dan menambah sensasi. Tapi kalau iya pun, letaklah kenyataan "Gambar sekadar hiasan".

    Tapi juga, kalau pun gambar itu sekadar hiasan semata-mata, yang paling tak boleh tahan, macam mana Utusan boleh letak gambar mayat firaun sebagai gambar hiasan untuk artikel tersebut?



    ¶ Teruskan membaca entri ini »