Back to home page

Krisis Minyak dan Krisis Air

04 Jun 2008 • 8 Komen Cetak Chenta!
Kalau saya ada kereta berkuasa udara, saya akan ketawakan manusia yang berebut-rebut mengisi minyak sebelum kenaikan harganya dalam beberapa jam lagi. Saya juga tak akan layan mana-mana manusia yang mahu membasuh otak saya untuk percaya bahawa kenaikan harga minyak di Malaysia adalah gara-gara Barisan Nasional memerintah Malaysia.

Maaf, otak saya sudah pun dibasuh terlebih dahulu oleh Hishamuddin Rais sejak dahulu kala lagi, melalui dua buah artikelnya. Ini dia:


1) Tamadun Harga Minyak @ 15/8/2005:
Tamadun yang sedang kita alami hari ini adalah tamadun yang berasaskan bahan bakar petroleum. Lihatlah di kiri dan kanan kita - semua produk dihasilkan oleh petrol. Tenaga leterik, kereta, bahan perabut, bahan perumahan, plastik dalam pelbagai bentuk dan paling penting makanan yang terletak di atas meja makan kita juga adalah hasil dari bahan bakar petroleum.

Saya berani berkata, melalui data-data yang baru muncul bahawa tamadun petroleum ini telah sampai ke zaman akhir. Sama seperti tamadun zaman batu dan tamadun di zaman besi ianya akan juga berakhir. Tamadun zaman arang batu dan tamadun kuasa wap - semuanya berlangsung tidak lebih dari 200 tahun. Bahan bakar petroleum - yang menjadi asas tamadun kita ini - telah bersama kita selama 150 tahun lebih. Riak-riak untuk berakhir telah muncul.

2) Barisan Nasional dan Barisan Rakyat bengong dalam hal minyak @ 5/1/2008
Mengikut pandangan parti Keadilan jika United Malay National Organisation telus dalam memberikan perincian perbelanjaan dan pendapatan dari syarikat Petronas maka harga minyak akan dapat ditampung. Jika tidak ada pembaziran dari duit jualan minyak maka harga minyak akan terus dapat di subsidi.

Parti Keadilan tidak sedar dalam masa tidak lebih dari 10 tahun bahan bakar minyak di persisiran laut kita akan habis. Untuk berhujah, kita anggaplah mereka dapat mengambilalih kerajaan. Dalam penggal ke-3 pentadbiran Barisan Rakyat minyak habis. Barisan Rakyat adalah satu pentadbiran yang telus, tidak rasuah dan jujur. Bila minyak habis mereka juga tidak dapat tidak akan menaikkan harga minyak. Ini hukum yang saintifik. Jadi cakap-cakap harga minyak hendak diturunkan itu adalah bohong dan tidak mungkin dapat dilakukan.

Krisis minyak sedang berlaku. Kita tunggu krisis berikutnya yang jauh lebih mengerikan jika kita masih bersikap sambil lewa terhadap alam sekitar:

Klik gambar untuk paparan yang lebih besar.

8 Komen Tambah Komen↴

rebet RM 625 bagi saya tak memadai,
Akan tetapi saya tak mahu desak kerajaan untuk naikkan rebet itu, kerana sebarang kenaikan rebet itu tidak memberi kesan kepada golongan miskin tak berkenderaan.

Oleh itu, saya minta jasa baik pihak tuan untuk promotekan gerakan mendesak kerajaan untuk memberikan subsidi makanan untuk setiap rakyat Malaysia yang diambil daripada penjimatan akibat kenaikan harga minyak, (saya anggarkan penjimatan lebih 20 bilion)

RM 50 seorang, kosnya hanya 13.8 bilion setahun sahaja.
Jemput baca:
http://sebolku.blogspot.com/2008/06/hanya-138-bilion-sahaja-untuk-kupon.html

Subsidi dalam apa-apa bentuk tidak akan dapat memberikan kesan yang berpanjangan. Sepatutnya para pemerintah (sebagai pemimpin) memikirkan dan melaksanakan langkah-langkah yang lebih berkesan untuk satu jangkamasa yang panjang. Slogan dan laungan seperti 'Ubah Cara Hidup Anda' hanyalah retorik dan tidak lebih dari slogan semata-mata. Visi dan Misi mestilah jelas dan mementingkan kemakmuran masyarakat khasnya dan negara amnya.

Sebagai contoh, kira-kira 12 tahun yang lalu GBP4 adalah bersamaan dengan (lebih kurang) RM1. Berapakah nilai RM1 sekarang berbanding GBP tersebut? Mengapakah nilai RM telah susut? Bolehkah nilai RM dinaikkan kembali? Saya percaya sekiranya nilai RM boleh susut, sudah pasti ianya boleh dinaikkan kembali. Maaf, saya bukan pakar ekonomi (dan tidak pernah mengikuti kelas ekonomi). Jadi saya tidak tahu bagaimana untuk menaikkan nilai RM. Secara logiknya, RM1000 akan membolehkan kita membeli lebih banyak barang atau membeli komoditi yang sama dalam kuantiti lebih banyak(di dalam tukaran wang asing) sekiranya nilai RM tinggi.

Kerajaan juga selaku pemerintah, wajib dengan bersungguh-sungguh meletakkan polisi menggunakan kuasa-kuasa alternatif di dalam membina tamadun kemajuan di Malaysia. Syarikat-syarikat gergasi (dan mempunyai kepentingan kerajaan khususnya) wajib diletakkan matlamat supaya membangunkan teknologi berasaskan sumber-sumber alternatif. Artikel Tawel Sensei sebelum ini menyentuh berkenaan pengunaan enjin solar. Izinkan saya bertanya, dimanakah kedudukan Proton setelah lebih 20 tahun berkecimpung di dalam pembuatan kereta? Bagi kebanyakan penghuni kota besar (kita ambil penghuni Lembah Klang sebagai contoh), memandu kereta secara laju setiap hari untuk pergi dan balik kerja adalah sesuatu yang mustahil. Oleh itu memandu kereta secara laju bukanlah kepentingan utama. Mungkin (ditambah lagi dalam keadaan sekarang) memiliki kenderaan yang menggunakan petrol secara cekap (tanpa membazirkan tenaga) adalah lebih utama sama ada disedari atau tidak. Di dalam hal ini, kita telah jauh ketinggalan dengan Toyota yang berbangga dengan enjin hybridnya. Mereka telah membangunkan teknologi ini sejak lebih kurang 30 tahun yang lalu! Begitu jauh pandangan mereka.

Di dalam penghasilan makanan, apakah langkah-langkah yang telah, sedang dan akan diambil oleh kerajaan untuk memastikan sumber makanan rakyat Malaysia cukup tanpa perlu bergantung kepada sumber import? Mengapakah apabila TDM menerajui Malaysia dan membawa Malaysia ke era perindustrian, sektor pertanian seolah-olah diketepikan? Tidakkah langkah tersebut juga menyumbang ke arah kurangnya beberapa barangan seperti beras dan tepung baru-baru ini? Mungkinkah langkah-langkah DSAAB yang seolah-olah mementingkan pertanian dan membelakangkan perindustrian akan mewujudkan kesan yang lain pula dalam masa 20 tahun akan datang? Makanan adalah bahan asas yang penting untuk melangsungkan kehidupan. Keterbergantungan Malaysia dengan negara-negara lain di dalam isu makanan memudahkan Malaysia untuk diserang (dalam bentuk fizikal mahupun bukan). Teori dan prinsip yang dinyatakan oleh Dr Thomas Robert Malthus yang antara lain mengatakan bahawa populasi (sekiranya tidak dikawal) akan bertambah mengikut janjang geometri, manakala makanan hanyalah bertambah mengikut janjang aritmetik contohnya hendaklah diambil serius di dalam menetapkan polisi berkenaan penghasilan makanan untuk rakyat Malaysia. Sekali lagi Visi dan Misi pemerintah adalah penting.

Rasanya pemikiran di luar kotak, strategi-strategi seperti Strategi Laut Biru (Ocean Blue Strategy) amat diperlukan oleh pemimpin Malaysia.

Alamak... panjang la pulak mengomel kali ni...

BanjarRakai

Alamak, terlalu seronok membebel lupa pula pasal air....

Ya... apakah visi dan misi para pemimpin untuk memastikan rakyat Malaysia tidak akan membayar harga yang mahal untuk air di masa hadapan? Harga minyak yang baru dinaikkan tengah malam tadi tidak dapat tidak, pasti akan mempengaruhi harga air yang digunakan. Pengurusan air (dan sumber air) yang berkesan setidak-tidaknya akan mengurangkan kejadian banjir kilat.

BanjarRakai

nikmat yang Allah beri untuk dimanfaat

tapi manusia hanya bergantung pada nikmat bukan memanfaatkannya

akhirnya nikmat ditarik, manusia mula amarah

padahal mereka lupa "nikmat Allah yang mana lagi kau dustakan?"

mereka tak sedar, jika kamu bersyukur dengan nikmat (memanfaatkan nikmat ke jalan benar), Allah tambah lagi nikmat itu..

tapi jika kamu kufur, sesungguhnya azab Allah amatlah pedih..

nah, rasakan kalian azabNya.. bergantung sangat pada minyak, padahal banyak lagi nikmat Allah kau biar, malah musnahkan.

kereta udara itu salah satu rahsia orang-orang yang mensyukuri nikmat akal dan memerhati alamNya, Allah berikan mereka daya untuk hidup tanpa minyak.mereka tidak gelabah apatah lagi amarah.

*orang-orang yang berjalan kaki terpinga-pinga melihat semua wajah pemilik-pemilik kenderaan bermuram durja. orang yang melangkah itu (berjalan kaki) lebih baik dari orang yang duduk (duduk memandu), ertinya berusaha lebih baik dari tak buat apa-apa, tau nak jadi konsumer saja.

@BanjarRakai, poin yang sangat bagus. Terutamanya tentang prioriti pertanian vs perindustrian di negara kita.

Tentang dasar tenaga negara, saya rasa macam nak bagi cadangan kepada mana-mana ahli Parlimen supaya bawa isu ni untuk dibahaskan di Parlimen. Ahli Parlimen mana yang paling bagus untuk diajukan cadangan ni? Ada sesiapa yang tahu?

boleh nak naik...tp yg ni mendadak n naik byk sgt.huhu.yg tak de kete lg leh la kua2 hadis ttg ni'mat bla3..nanti ble dah ade kete sndr br rase.

good_girl

apa pentingnya minyak kepada kenderaan dan apa pentingnya kenderaan kepada minyak?

Tanpa Nama

Ada komen atau soalan?

Setiap komen insya-Allah dibaca kesemuanya. Dibalas jika perlu. Dibuang jika tak berkaitan. Sekian adanya.