Back to home page

Ku Ingin Pulang

15 November 2004 • 3 Komen Cetak Chenta!

Di pagi raya 1 Syawal.


1 Syawal sudah pun berlalu pergi. Kali kedua aku beraya di sini. Entah kenapa kali ini agak syahdu. Lagi-lagi bila dengar lagu raya. Hebat betul penangan lagu raya orang kita. Orang kita memang pandai dalam seni yang mendayu-dayu. Takbir raya orang kita dialunkan dalam nada yang sungguh melankolik. Kawan aku cerita, pernah ada orang Arab menangis bila dengan orang Melayu melaungkan takbir raya. Syahdu sungguh takbir raya orang kita. Orang Arab kalau baca takbir, biasa sahaja. Selalunya bunyinya agak 'keras'.

Aku rasa, orang Arab yang diceritakan itu menangis bila dengar orang kita bertakbir sebab nada melankolik yang didengarinya itu membuatkannya semakin syahdu apabila memikirkan Ramadhan sudah berlalu. Orang kita juga boleh menangis bila dengar takbir raya. Namun, aku rasa tak ramai yang menangis sebab Ramadhan telah melabuhkan tirainya. Selalunya sebab tak dapat balik kampung!

Apa pun, Syawal kali kedua di sini aku rasa bosan juga. Pagi aku bersolat Aidilfitri di Masjid Dublin. Kemudian dalam pukul 11 pagi, aku pergi ke Malaysia Hall. Ramai betul orang. Macam tahun lepas juga. Aku terperangkap di situ lebih 1 jam. Bermaaf-maafan. Ya ke bermaaf-maafan? Macam tak aje. Aku rasa, lebih banyak yang "berfoto-fotoan". Maksudnya minta maaf ala kadar, tapi tangkap gambar bagai nak rak. Maklumlah, nak tayang baju baru, fesyen baru, rambut baru, dan sebagainya. Hari Raya di sini bagai hari untuk menangkap gambar.

Apa pun, selamat hari raya. Maaf Zahir Batin. Kalau ada yang terasa, minta maaf :)

3 Komen Tambah Komen↴

salam`alayk~


rindu pada kawan-kawan yang dah lama tak balik malaysia..

.sis er.

Awanama

Minta penulis tunjukkan gambar penulis. :)
p/s: boleh ke minta macam tuh? hahahhaha..

@Wan Hafisah, gambar penulis? Haha jarang sumbat di blog. Ada di Flickr. Tapi tak banyak. http://www.flickr.com/photos/tawel/

Ada komen atau soalan?

Setiap komen insya-Allah dibaca kesemuanya. Dibalas jika perlu. Dibuang jika tak berkaitan. Sekian adanya.