Back to home page

Tandoori Pakcik Yusuf

18 September 2005 • 2 Komen Cetak Chenta!

Bulan penuh yang sedang mengambang pada 15 Rejab 1426H yang lalu sebagai penanda Ramadan yang hampir tiba.


Sebenarnya, bukanlah satu kerja yang mudah bagi Pakcik Yusuf untuk memasak Ayam Tandoori sebagai juadah berbuka puasa di Masjid Dublin. Setiap kali tibanya bulan Ramadan, jumlah jemaah yang datang bersolat di Masjid Dublin akan bertambah secara mendadak. Saya anggarkan secara purata ada dalam 350 orang yang datang bersolat di Masjid Dublin pada waktu Maghrib di dalam bulan Ramadan.

Kalau hari-hari biasa, cuma ada dalam 100 orang jemaah sahaja. Ini merupakan peningkatan sebanyak 350%. Maka kalian boleh bayangkan betapa jerihnya kerja memasak untuk 350 orang setiap hari, selama 30 hari berturut-turut. Oleh sebab itulah, sering saya menghidu bau masakan Ayam Tandoori Pakcik Yusuf walaupun pada waktu Zuhur. Nampaknya, kerja memasak dimulakan dengan sangat awal.

Kerja mengagih-agihkan Ayam Tandoori dilakukan selepas solat Maghrib. Biasanya, kami makan dalam sebuah talam yang dikongsi seramai 5 orang. Ini merupakan satu lagi tugas besar Pakcik Yusuf. Walaupun nampaknya ia satu kerja yang enteng, tetapi ia banyak menimbulkan perasaan tamak dan hasad dalam hati jemaah. Oleh kerana perut sudah lapar selepas seharian berpuasa, maka masing-masing ingin memakan Ayam Tandoori itu dengan lebih cepat. Maka kadang-kadang berlakulah beberapa insiden yang tidak diingini.

Pernah sekali saya melihat seorang lelaki yang saya kira berbangsa Arab, bertikam lidah dengan Pakcik Yusuf ketika proses mengagihkan makanan berlangsung. Peristiwa pertikaman lidah hanyalah sebahagian kecil dari insiden-insiden yang berlaku.

Selain itu, untuk memasak hidangan Ayam Tandoori tersebut sudah tentu memerlukan modal yang besar. Jika ada 350 orang yang datang setiap hari untuk berbuka puasa, dan kos untuk satu kepala adalah 2 Euro, maka 700 Euro diperlukan sehari. Dalam sebulan pula, kos memasak keseluruhan akan menjadi 21,000 Euro (hampir RM 100,000). Kos 2 Euro satu kepala adalah nilai anggaran minimum yang saya hitung. Ia mungkin salah.

Kadang-kadang saya terfikir juga dari manakah datangnya wang untuk membiayai proses memasak Ayam Tandoori itu. Setiap kali bila bulan Ramadan hampir tiba, pihak pengurusan Masjid Dublin akan menubuhkan satu tabung khas untuk membiayai kos iftar. Beberapa persatuan pelajar-pelajar Islam Malaysia, seperti PPIMI di sini juga turut ingin sama membantu menampung kos tersebut. Pernah sekali saya menjadi salah seorang yang mengutip derma untuk iftar tersebut dari pelajar-pelajar Malaysia.

Kadang-kala saya rasa sangat sedih apabila ada di kalangan mereka yang hanya menderma dalam nilai yang sangat sedikit. Itu belum cukup teruk lagi saya kira. Yang paling teruk apabila mereka sekadar mendermakan duit dari 'tabung-duit-sen' yang mana bila saya kira nilainya tidak pun melepasi 1 Euro. Saya bukanlah ingin mempertikaikan keikhlasan mereka ketika menderma, tetapi saya cuma berasa tidak puas hati apabila mereka menderma dalam jumlah yang amat sedikit - tidak lebih 2 Euro. Padahal, makan di masjid tiap-tiap hari! Apa pun, saya mendoakan kesejahteraan di dunia dan di akhirat bagi sesiapa yang telah mendermakan sebahagian hartanya bagi membiayai iftar tersebut.

Fenomena makan percuma di masjid ketika bulan Ramadan turut menimbulkan satu lagi penyakit - penyakit kaki-masjid-part-time. Bulan Ramadan ini selalunya kita dapat melihat golongan-golongan manusia yang cuma datang bersolat jemaah di masjid pada waktu Maghrib di bulan Ramadan sahaja. Bulan-bulan lain mereka off. Begitu juga dengan waktu-waktu solat lain di bulan Ramadan. Bila berbuka puasa, ada nampak batang hidung. Tetapi bila waktu solat terawih dan waktu-waktu solat yang lain, haram tak nampak walau bulu hidung mereka sekalipun.

Itulah sebabnya saya gelar mereka kaki-masjid-part-time. Mereka menerima gaji setiap hari dalam bentuk hidangan Ayam Tandoori. Ini paling jelas bagi beberapa pelajar-pelajar Melayu kerana saya tidak pula berapa ingat tentang jemaah dari bangsa-bangsa yang lain.

Bukanlah saya hendak menjadi skeptikal atau ingin menunjukkan saya ini lebih baik dari mereka, tetapi saya sekadar ingin menceritakan realiti tersebut. Kadang-kala saya juga tidak menjalankan amanah sebagai khalifah di muka bumi ini dengan baik. Tetapi, agama itu nasihat. Maka kita perlu saling ingat-mengingatkan antara satu sama lain.

Apa pun, Ayam Tandoori Pakcik Yusuf akan menjadi legenda kepada pelajar-pelajar Malaysia yang pernah menikmati hidangan tersebut. Saya sendiri tidak tahu sampai bila menu Ayam Tandoori akan terus dihidangkan sebagai juadah utama iftar Ramadan di Masjid Dublin. Pakcik Yusuf sebenarnya sudah agak tua. Dia tidak boleh berdiri lama. Kadang-kala saya bersolat di sebelahnya. Selalunya bila Pakcik Yusuf hendak bangun selepas bersolat, dia pasti akan menjadikan bahu saya sebagai tempat topangan. Saya berharap Allah akan memberikan kesihatan yang berpanjangan kepadanya.

Selamat menyambut bulan Ramadan yang penuh berkat tidak lama lagi. Moga Ramadan kali ini menjadikan kita insan yang lebih bertaqwa kepadanya. Mungkin juga Ramadan ini adalah yang terakhir untuk kita.

2 Komen Tambah Komen↴

bila...nak sambung nih...

fetihanum

akan disambung juge nanti =)

Ada komen atau soalan?

Setiap komen insya-Allah dibaca kesemuanya. Dibalas jika perlu. Dibuang jika tak berkaitan. Sekian adanya.