Back to home page

Tweet-tweet

    Tentang Blog Ini

    ...lebih bersifat komentar tentang isu sosial. Blog ini jarang ada entri baru. Ada masa, aku tulis. Tak cukup masa, aku tak tulis.
    Oleh Tawel SenseiHubungi

    Hembusan boleh dilanggan secara
    e-mel atau pun RSS. (?)


    Baju Raya Baru

    22 Julai 2012 • 16 Komen
    Setiap kali raya, setiap kali itulah dilema. Dilema sama ada perlu beli baju raya baru atau tidak untuk tahun ini. Maksud saya, baju hari raya yang pertama. Bagi lelaki, biasanya tentu baju kurung Melayu.

    Dave Ramsey, The Total Money Makeover: A Proven Plan for Financial Fitness


    Betul, memang sunat berbaju raya baru setiap tahun.

    Tapi cuba kita renung: Rasulullah walaupun menganjurkan kita untuk memakai pakaian baru setiap kali tibanya 1 Syawal, namun Baginda juga seorang yang sangat zuhud dalam bab berpakaian. Jika ada yang koyak di sana-sini, Rasulullah sendiri yang jahit dan tampal; tidaklah terus ia dibuat lap kaki hanya kerana ia sudah koyak.

    Memiliki pakaian baru di zaman itu adalah sesuatu yang sangat jarang-jarang berlaku bagi golongan kebanyakan. Maka bila tibanya Syawal, inilah masanya untuk membeli pakaian baru. Dan ia kemudian akan dipakai dengan sangat kerap sehinggalah tiba Syawal yang berikutnya.

    Nah, bandingkan dengan kita pula. Sesudah raya, berapa ramai di antara kita yang terus memakai baju Melayu itu sekurang-kurangnya seminggu sekali? Benar, kita boleh berhujah yang baju Melayu baru ini boleh digunakan untuk solat. Tapi bagaimana pula dengan koleksi baju Melayu daripada raya-raya sebelumnya yang sudah pun merimbun di gerobok?

    Sementelahan lagi, oleh kerana baju Melayu ini lazimnya hanya digunakan untuk solat atau ke kenduri (ada ke yang guna untuk main bola?), maka ia susah untuk jadi lusuh dan buruk. Baju raya yang saya beli 10 tahun dahulu, masih lagi cantik biarpun ia agak kerap digunakan. Itu pun hanya "bajunya" yang saya gunakan. Dan saya sendiri sudah lupa bilakah kali terakhir saya memakai "seluarnya".

    Maka mari kita melihat isu ini dari sudut yang lebih luas: Apa guna membeli baju Melayu baru setiap kali Syawal jika pada akhirnya ia digunakan 2-3 kali sahaja setahun? Adakah ini benar-benar sunnah, atau pun suatu pembaziran bertopengkan "sunnah"?

    Apa yang pasti, di Syawal yang mendatang ini, baju hari raya pertama saya adalah daripada tahun lepas. Sampinnya pula tetap sampin yang telah saya gunakan selama 10 tahun berturut-turut.

    Andai majoriti manusia semua berfikiran macam saya, mahu jatuh ekonomi dunia ini. Tapi apa guna ekonomi kencang yang bertiangkan pembaziran?
    ¶ Teruskan membaca entri ini »