Back to home page

Tweet-tweet

    Tentang Blog Ini

    ...lebih bersifat komentar tentang isu sosial. Blog ini jarang ada entri baru. Ada masa, aku tulis. Tak cukup masa, aku tak tulis.
    Oleh Tawel SenseiHubungi

    Hembusan boleh dilanggan secara
    e-mel atau pun RSS. (?)


    Epilog Politik Trilogi

    27 Februari 2008 • 21 Komen
    Ini adalah entri terakhir berkenaan politik buat pilihan raya umum kali ini. Saya berjanji tidak akan ada lagi entri politik selepas ini. Saya pernah memberitahu secara ringkas dahulu bahawa perkahwinan saya dengan politik akan gagal. Saya bukan political junkie. Namun ini tidak bermakna bahawa saya mengabaikannya sama sekali. Malah sebenarnya saya sangat sedih kerana tidak dapat mengundi tahun ini.

    Sepanjang saya menulis di blog ini semenjak November 2004, inilah kali pertama saya benar-benar menyentuh secara langsung tentang senario politik tanah air. Namun demikian, sepanjang dua siri penulisan saya yang lepas, saya teguh dengan pendirian untuk tidak menghasilkan tulisan yang bersifat untuk 'mengconvert' seseorang kepada parti yang saya sokong. Tulisan saya hanya berniat untuk mencetuskan sifat berfikir dan semangat inkuiri kepada para pengundi kita.

    Sudah tentu, saya ada parti yang saya sokong. Terus-terang saya katakan bahawa saya tidak berdiri di atas pagar dalam hal-ehwal politik. Pernah dengar kata-kata bekas Perdana Menteri Britain, Margaret Thatcher?
    Standing in the middle of the road is very dangerous; you get knocked down by the traffic from both sides.

    Namun saya juga tidak fanatik kepada apa yang saya pilih. Fanatik berlaku apabila yang salah dikata betul dan yang betul dikata salah. Oleh itu, saya benar-benar berharap agar suatu hari nanti ahli-ahli politik di Malaysia boleh memiliki pendirian seperti Datuk Shahrir Abdul Samad yang berani untuk tidak bersetuju dengan suara majoriti ahli-ahli parti yang diwakilinya, iaitu BN/UMNO. Saya ingin benar melihat ahli-ahli politik kita menjadi lebih matang dengan memahami bahawa:
    Mengkritik tidak bererti menentang, menyetujui tidak semestinya menyokong, menegur tidak bermakna membenci, dan berbeza pendapat adalah kawan berfikir yang baik. (Sultan Muzaffar)

    Polisi saya dalam politik mudah sahaja. Saya lebih menitik-beratkan calon berbanding parti yang diwakilinya, seperti mana yang dihuraikan dengan baik oleh Rausyanfikir:
    Islamik (walaupun akidahnya bukan Islam) dalam berkerja seperti Lee Lam Thye sewaktu beliau menjadi wakil rakyat di Bukit Bintang adalah lebih baik dari seorang ustaz yang menjadi wakil rakyat yang hanya petah bercakap di pentas ceramah berbanding menyelesaikan masalah rakyat secara praktikal.

    SEJENAK TENTANG MANIFESTO NEGARA KEBAJIKAN

    Dalam pilihan raya kali ini, parti-parti yang bertanding mengeluarkan senarai manifesto yang bertujuan untuk mengurangkan kesempitan hidup rakyat. Sebelum kita percaya kepada mana-mana manifesto, amati 3 poin penting yang ingin saya sampaikan ini.
    1. Prinsip Pareto
    2. Kos sara hidup di Malaysia murah?
    3. Ekonomi yang meningkat = Taraf hidup juga meningkat?

    1) Prinsip Pareto

    Prinsip ini juga dikenali dengan Hukum 80/20 yang mana ia pertama kali diaplikasikan dalam lapangan ekonomi. Apabila prinsip ini diaplikasikan dalam negara kita (mahu pun negara lain), maka secara kasarnya 80% kekayaan Malaysia dipegang oleh 20% rakyatnya.

    Oleh itu, 80% rakyat kita hanya mendapat 20% sahaja kekayaan yang dijana oleh ekonomi negara kita. Siapa dia 80% rakyat yang dimaksudkan ini? Mereka adalah golongan kelas pertengahan dan miskin. Keluarga saya adalah dari kelas pertengahan, maka kami tahu bagaimana peritnya hidup di Malaysia sekarang ini dalam keadaan harga barang yang semakin naik dan naik.

    Jikapun anda orang yang kaya (yang mewakili 20% rakyat Malaysia), tolonglah kami yang 80% ini. Undilah mereka yang benar-benar mampu untuk mengurangkan keperitan hidup golongan 80% ini. Kepada golongan kelas pertengahan pula, anda sendiri tahu bagaimana harga barang sekarang. Mari kita berdoa agar tragedi ngeri "harga-minyak-naik-tidak-berapa-lama-setelah-tamatnya-Pilihanraya-Umum-2004" supaya tidak berlaku lagi pada tahun 2008 ini.

    Konotasi "mengurangkan keperitan rakyat" juga tidak semata-mata merujuk kepada tahap kemurahan hati bantuan kewangan yang dihulurkan itu. Saya juga merujuknya sebagai semudah mana bantuan itu hendak diagihkan. Tolonglah, saya kalau boleh tidak mahu melihat lagi Malaysia tersenarai dalam buletin yang saya selalu terima dari Muslim Aid. Negara kita masih kaya. Saya fikir negara-negara Islam lain lebih layak untuk menerima bantuan Muslim Aid yang bernilai hampir RM 300K itu. Afghanistan dan Kemboja pun tidak menerima sebanyak Malaysia.

    Jangan biarkan karenah birokrasi menyebabkan seorang anak kecil yang tinggal di sebuah pondok usang beratap rumbia, tidur dengan perut berkeroncong, di dalam sebuah negara yang bernama Malaysia.

    [muslimaid.jpg]

    £45,883 bersamaan kira-kira RM 291,000


    2) Kos sara hidup di Malaysia murah?

    Baru-baru ini akhbar nasional kita mengeluarkan statistik yang cuba untuk membandingkan harga barangan negara kita dengan negara lain. Saya tidak akan melarang anda untuk membacanya. Cuma jika anda ingin mempercayainya, sila dengar ini dahulu.

    Di Ireland, pekerja yang sapu-sapu jalan pun akan mempunyai gaji minimum €8/jam. Dalam sebulan, biasanya mereka boleh mendapat sekurang-kurangnya €1000. Saya tekankan bahawa itu nilai gaji bulanan minimum yang boleh diperolehi oleh seorang tukang sapu. Berapa besar nilai €1000 ini?

    Pelajar Malaysia yang belajar di sini sudah boleh hidup selesa dengan €700/bulan. Malah dengan €700 ini, ramai di antara mereka yang mampu lagi untuk makan angin di negara-negara Eropah sekurang-kurangnya setahun sekali. Ini kerana di sini, harga barangannya murah dan kos hidup pula rendah berbanding Malaysia.

    €700 ini besar nilainya di sini. Harga sebuah laptop biasa pun selalunya tidak melebihi angka tersebut. Sekarang beritahu saya apa yang kita boleh beli di Malaysia dengan gaji RM 700/bulan? Berapa bulan punya gaji perlu kita kumpulkan untuk membeli laptop Dell Inspiron 1525 yang berharga RM 2099 di Malaysia? (Dell.ie menjualnya pada harga runcit €479).

    Maka bagi saya, statistik yang dikeluarkan dalam akhbar itu sebenarnya tidak tepat dan mengelirukan. Ia tidak mengambil kira nisbah jumlah gaji/harga barangan.

    Anda mungkin seorang yang kaya-raya dan tidak ada masalah kalau harga barang naik. Namun ingatlah bahawa majoriti rakyat (iaitu 80% rakyat) tidak kaya. Saya tinggal di Padang Jawa. Ini kampung moden yang terletak di Shah Alam yang merupakan antara bandar paling pesat membangun di Malaysia. Sekali-sekala ketika saya menunggang motorsikal untuk ke masjid, di suatu senja yang hening, saya akan melihat seorang ayah ditemani anak perempuan kecilnya yang masih berbaju sekolah rendah, sedang terbongkok-bongkok mengorek dan menggodek buangan sampah untuk mencari barang buangan yang boleh dikitar semula untuk dijual.

    Sekali-sekala juga, saya akan melihat seorang ibu tua lumpuh yang duduk di atas kerusi roda, bersama dua orang anaknya yang masih lagi kecil, berhijrah dari satu buangan sampah ke buangan sampah yang lain. Tujuannya tetap sama seperti ayah di atas: Mencari sampah untuk dijual bagi mendapatkan sesuap nasi.

    Kasihani mereka.

    3) Ekonomi yang meningkat = Taraf hidup juga meningkat?

    Sila fahami bahawa ekonomi yang baik tidak bermaksud taraf hidup rakyat yang 80% itu juga akan baik. Baca artikel ini jika mahu memahaminya dengan lebih lanjut.


    EPILOG POLITIK TRILOGI

    Maka buat kali terakhir, saya menyeru kepada pembaca-pembaca blog ini yang bakal mengundi di pilihan raya kali ini dan yang akan datang, supaya fikir dahulu sebelum pangkah. Pastikan juga anda tahu apa yang membuatkan undi anda terjatuh dalam kategori undi rosak. Dan tolonglah turun mengundi. Kalau masih buntu untuk memilih yang mana, maka choose the lesser of two evils.

    Sebelum saya mengakhiri tulisan ini, ingat lagi dengan 15 Perkara yang Saya Belajar Dari Google Trends? Ini sedikit kemas kini tentang salah satu dari 15 perkara tersebut:


    Freedom or bondage, it's your vote! Ke arah masyarakat yang tidak idiokrasi.

    ---
    Artikel lain dalam siri Politik Trilogi:
    1) Pusara di Pilihan Raya
    2) Bahana Perang Bendera dan Poster
    ¶ Teruskan membaca entri ini »

    Bahana Perang Bendera & Poster

    25 Februari 2008 • 13 Komen
    Perang Bendera & Poster rasa-rasanya adalah antara perkara paling unik yang berlaku dalam perjalanan pilihan raya di Malaysia. Semasa Pilihan Raya Umum Ireland 2007, saya berasa sungguh pelik dan janggal. Tiada terasa langsung aura pilihan rayanya!

    Tiada kain rentang dan poster yang mewarnai suasana langit jalanrayanya. Tiada bendera yang tercacak di pokok dan jambatan. Tiada kedengaran orang masuk hospital dek kerana bergaduh merebutkan tempat untuk meletakkan bendera dan poster. Semuanya tiada! Yang ada hanyalah seperti gambar ini:


    Itu sahaja. Hanya poster seperti itu sahajalah yang selalu kelihatan. Ia hanya diletakkan di tiang-tiang lampu yang menerangi jalanraya utama sahaja, dan bukanlah pula semua tiang-tiang lampu di jalan-jalan utama itu akan disolekkan dengan poster. Malah, 4 buah poster calon di sebuah tiang yang sama (rujuk gambar) adalah agak jarang untuk kita jumpa. Selalunya, 1 atau 2 poster bagi setiap tiang.

    Oh ya, kalau hendak tahu, pilihan raya di sini, seperti mana juga di Amerika dan banyak lagi negara-negara maju yang mengamalkan sistem demokrasi, sebenarnya lebih menekankan siapa yang bertanding (dan bukannya parti). Sebab itu setakat yang pernah mata saya ini melihatnya, kesemua poster-poster yang digantung pasti akan memuatkan nama dan/atau wajah calon parti tersebut. Malah ada juga poster calon yang turut memaparkan URL blogspotnya. Poster yang memaparkan logo parti semata-mata seperti di Malaysia, adalah hampir mustahil untuk kita jumpa (sebenarnya saya tidak pernah jumpa sama sekali).

    Saya mendapati Perang Poster & Bendera seperti ini mempunyai 3 kebaikan:

    1) Mengurangkan kos perbelanjaan bagi semua pihak yang bertanding

    Menghasilkan bendera dan poster memerlukan duit. Malah upah juga harus diberikan kepada mereka yang bersusah-payah untuk memasang bendera dan poster itu. Maka lagi banyak poster yang perlu ditampal, maka makin tinggilah ongkosnya.

    Setakat ini tiada perangkaan rasmi dari mana-mana parti tentang jumlah wang yang dibelanjakan untuk bab poster dan bendera. Namun saya yakin, paling kurang jumlahnya pasti mencecah 5 angka. Sedangkan Makcik Maimun yang akan bertanding sebagai calon bebas di Parlimen Kuala Terengganu pun telah menghabiskan kira-kira RM 3000.

    KEMASKINI @ 28 Feb 2008
    Menurut Presiden Transparency International Malaysia (TI-M), iaitu Ramon V Navaratnam, satu kajian yang dibuat untuk mempertingkatkan amalan ketelusan dalam perbelanjaan politik, Barisan Nasional telah membelanjakan sebanyak RM 1.049 juta dalam kempen pilihan raya di dada-dada akhbar selama 3 hari sahaja (25-27 Februari 2008). Sudah tentu jumlah ini tidak termasuk belanja kempen di televisyen, dan juga kos untuk mencetak poster dan bendera. (Sumber MalaysiaKini)

    Semoga TI-M mengeluarkan juga laporan perbelanjaan pilihan raya oleh parti pembangkang tidak lama lagi.

    2) Membuatkan pengundi fokus dan sedar siapa yang bertanding di tempat mereka

    Apabila terlalu banyak poster dan bendera yang hanya memaparkan logo parti, maka poster yang memaparkan calon yang bertanding akan tenggelam. Siapa yang bertanding, kita tidak tahu. Akibatnya apabila berlaku musibah, barulah terhegeh-hegeh nak kenal ADUN kawasan kita. Masa itu barulah tahu bahawa ADUN itu cakap sahaja lebih! Mahu salahkan siapa?

    3) Mengurangkan pencemaran alam

    Mungkin demam Perang Bendera & Poster tidak begitu ketara di Ireland, kerana rakyat di sini lebih berkesedaran tentang isu pencemaran alam sekitar. Seperti yang kita tahu, kesemua poster-poster tersebut akan basi apabila pilihan raya telah tamat, dan apabila ini berlaku, ia akan menimbulkan satu masalah lain: Bagaimana hendak melupuskannya?

    Maka lebih sedikit lebih bagus. Kita di Malaysia terlalu mewah dengan poster dan bendera, sampai kadang-kadang sudah tidak tahu lagi hendak ditampal di mana. Akhirnya kadang-kadang reban ayam juga menjadi mangsa, macamlah ayam-ayam itu ada terdapat namanya di dalam daftar pemilih yang dikeluarkan SPR.

    Malah saya sendiri pernah memegang poster-poster pilihan raya di sini. Amat sukar untuk menjumpai poster yang diperbuat daripada plastik. Hampir kesemuanya diperbuat dari bahan yang berasaskan kertas. Kita boleh mengitar semula kertas, plastik juga boleh. Namun jarang-jarang ada orang yang mengumpul bahan buangan berasaskan plastik (lebih-lebih lagi plastik poster pilihanraya kerana kualitinya yang rendah) untuk dikitar semula memandangkan harganya yang sangat murah. Plastik memerlukan masa 500 tahun untuk terurai kamu tahu. Mungkin poster-poster pilihanraya negara kita yang lepas-lepas, kini ada terapung-apung di sini.


    Anda pernah merasai demam pilihan raya di negara asing? Bagaimana perang posternya? Kongsikan di sini jika rasa rajin! ;)
    ¶ Teruskan membaca entri ini »

    Pusara Di Pilihan Raya

    14 Februari 2008 • 20 Komen
    Jika diukur dari segi kesedaran, maka sebenarnya pengundi hanya ada 3 jenis sahaja. Sama ada mereka manusia, hantu atau pun zombie:
    • Pengundi bertaraf manusia - mereka adalah pengundi yang menggunakan intelek dan kebijaksanaan anugerah Ilahi semasa proses memangkah kertas undi. Peratusan pengundi ini agak sedikit. Syabas kepada pengundi jenis ini.

    • Pengundi Hantu - mereka adalah pengundi yang benar-benar sudah berada di alam Barzakh, tetapi nama mereka masih kekal di dalam daftar pengundi. Kewujudan mereka adalah satu enigma yang menggugat ketelusan dan kewibawaan Suruhanjaya Pilihan Raya (SPR). Contoh yang menimbulkan tanda-tanya.

    • Pengundi Zombie - mereka biasanya adalah pengundi yang terjatuh dalam perangkap psikologi yang dinamakan Kesan Bandwagon (Bandwagon Effect). Mereka juga biasanya tidak menerima maklumat yang cukup tentang kelebihan dan kekurangan setiap parti/wakil yang bertanding, yang mana ia biasanya terjadi disebabkan sifat media yang berat sebelah. Pengundi Zombie biasanya membentuk kumpulan majoriti pengundi di mana-mana sahaja berlangsungnya pilihan raya.


    Jika pihak pembangkang di Malaysia amat risau tentang kewujudan Pengundi Hantu, namun saya pula lebih risau tentang Pengundi Zombie. Intelek mereka ketika mengundi adalah separa sedar; tidak mati dan tidak pula hidup. Mereka memangkah Parti ABC kerana kawan mereka juga memilih Parti ABC. Mereka cenderung ke arah Parti XYZ kerana arus media perdana sentiasa memaparkan keburukan Parti ABC sahaja.

    Seperti juga komputer zombie yang mana sistem pengoperasiannya adalah di bawah kekuasaan hackers, maka pilihan yang dibuat oleh Pengundi Zombie juga biasanya hanya dipengaruhi oleh sebelah pihak yang lebih dominan sahaja.

    Seperti mana juga makhluk zombie yang tidak faham sama sekali mengapa mereka perlu memakan otak manusia untuk terus hidup, maka Pengundi Zombie juga tidak faham sama sekali bahawa mengundi tanpa mendapat maklumat yang adil tentang kesemua pihak yang bertanding adalah racun kepada sistem demokrasi.

    JIKA ADA PENGUNDI ZOMBIE

    Proses menyedarkan Pengundi Zombie ini adalah sesuatu yang agak rumit. Selagi mereka sendiri tidak berusaha untuk mendapatkan maklumat tentang wakil/parti yang akan dipilihnya nanti, maka selagi itulah mereka kekal hidup di alam Zombie.

    Saya tidak tahu berapa banyak Pengundi Zombie yang sedang membaca tulisan ini. Jika anda baru sahaja sedar bahawa anda sebenarnya adalah Pengundi Zombie dan mahu pula kembali ke pangkal jalan, maka ini nasihat saya: "Selidik siapa calon yang bakal anda undi nanti, tidak kira apa pun parti yang mereka wakili." Buktikan bahawa bangsa Malaysia lebih berkesedaran daripada bangsa Amerika, seperti yang pernah saya petik kata-kata Stephen King dahulu:
    I mean, I know people who can tell you who won the last four seasons on American Idol and they don’t know who their fu**ing Representatives are.

    Saya bukan mencadangkan anda untuk menyelidik apakah hobi, warna kegemaran, makanan kegemaran, tinggi, berat badan, dan sebagainya tentang calon-calon pilihan raya yang bakal bertanding di kawasan anda nanti. Sebaliknya, selidik dan kajilah apa yang telah mereka sumbangkan kepada masyarakat.

    Mungkin di ambang pembubaran Parlimen yang bakal berlaku tidak lama lagi, maka agaklah sukar dan tidak sempat untuk kita menyelidik segala-galanya tentang seseorang calon pilihanraya itu. Maka di saat ini, ingin saya memberitahu bahawa Google adalah kawan baik yang kita ada. Saya mencadangkan supaya anda menggoogle moral dan akhlak calon berkenaan.

    Kata kuncinya? "______ skandal seks", "_______ rasuah", "_______ korupsi", dan sebagainya. Isikan tempat kosong dengan nama calon yang anda ingin google itu. Kemudian, gunakan intelek anda untuk menentukan sama ada patut atau tidak untuk memangkah calon tersebut.

    MORAL DAN AKHLAK PEMIMPIN

    Di dalam sesebuah negara yang terdiri dari pelbagai lapisan bangsa dan agama ini, mungkin kita tidak boleh jadi terlalu syadid dalam isu kontroversi seperti "Bolehkah kita mengundi calon yang bukan Islam?" Saya berfikiran mudah. Jika Calon A yang beragama Islam, tetapi buruk akhlaknya dan tidak tahu pula buat kerja, dan Calon B yang bukan Islam, tetapi bermoral tinggi dan molek pula prestasinya, maka saya tidak akan teragak-agak untuk memilih Calon B.

    Saya menekankan bahawa moral dan akhlak adalah aset terpenting bagi seseorang pemimpin kerana jika pemimpin itu baik, maka rakyatnya akan baik. Jika pemimpin itu adil, maka rakyatnya akan adil. Pemimpin adalah simbol ikutan utama rakyat. Maka sebab itu salah satu strategi dakwah Rasulullah dan pendakwah di zaman lampau adalah dengan menyebarkan mesej Islam kepada para pemimpin dan orang-orang besar terlebih dahulu. Pernah dengar tentang surat-surat yang Rasulullah utuskan kepada Heraclius, Khosrau II, Negus (Raja Abyssinia), Muqawqis, al-Mundhir bin Sawa (Gabenor Bahrain) dan Harith Gassani?

    Kira-kira 2 bulan lepas pula, saya membaca sebuah artikel yang bertajuk A Question of Blame When Societies Fall dan semenjak itu saya menjadi sungguh paranoid apabila membaca berita-berita keruntuhan moral dan pencemaran alam sekitar. Mungkin ini masanya pemimpin negara kita untuk betul-betul memantapkan pembangunan rohani rakyatnya dan juga berusaha untuk mengurangkan pencemaran alam.

    gambar keruntuhan tamadun moral
    Eh, tapi kenapa ya parti-parti politik di negara kita tidak begitu berminat untuk membuat manifesto yang mampu mengurangkan kesan-kesan pencemaran di Malaysia? Padahal manifesto seperti itu mampu mempengaruhi undi rakyat-rakyat di negara maju seperti US dan UK dalam angka yang sangat signifikan.

    Apa pun, jangan biarkan masa depan agama, bangsa dan negara kita ditentukan oleh Pengundi Zombie dan Pengundi Hantu yang akan bergentayangan dengan banyaknya di pilihan raya akan datang. Pilihan raya bukan pusara untuk mereka! Shooh shooh, pergi masuk balik dalam kubur.

    ---
    TENGOK-TENGOK


    6 Jangan Untuk Politik


    ---
    NOTA: Ini bukan artikel politik untuk membasuh otak sesiapa. Jika mahu komen, pastikan jangan ada unsur-unsur mencarut dan maki-hamun. Komen dari anonymous yang bersifat provokasi, berkemungkinan besar tidak akan dilayan. Terima kasih!
    ¶ Teruskan membaca entri ini »